Sunday, 1 November 2015

Belajar Bahasa Jawa Ngoko, Bahasa Jawa Ngoko Alus, Bahasa Jawa Krama, dan Bahasa Krama Alus

Belajar Bahasa Jawa Ngoko, Bahasa Jawa Ngoko Alus, Bahasa Jawa Krama, dan Bahasa Krama Alus adalah sebuah Pembelajaran yang sangat baik oleh siapa saja yang ingin mempelajarinya. Mengingat di era globalisasi seperti saat ini, nilai-nilai luhur budaya banyak yang terlupakan. Bahasa Jawa adalah budaya Jawa yang sudah lama melekat dalam sanubari orang Jawa tersebut. Tetapi banyak masyarakat Jawa yang melupakan budaya Jawa itu. Hal itu dapat kita ketahui bahwa banyak anak-anak muda yang tidak bisa menggunakan bahasa Jawa dengan baik dan benar. Anak muda di Jawa sekarang sudah lupa atau kadang tidak mau belajar unggah-ungguh dalam bahasa Jawa. Banyak kita dengar di Jawa khususnya di Jawa Tengah dan Jawa timur banyak anak muda yang berbicara dengan orang tua tetapi tidak menggunakan bahasa krama alus. Seharusnya dalam bahasa Jawa khususnya di Jawa Tengah dan di Jawa timur itu jika berbicara harus menggunakan aturan yang berlaku. Misalnya, jika anak muda berbicara dengan orang tua, maka anak muda itu harus berbicara dengan menggunkan bahasa Jawa krama atau bahasa Jawa krama alus. Atau misalkan si A berbicara kepada si B, Si B itu adalah orang terpandang atau di daerah itu derajatnya tinggi, maka si A jika berbicara dengan si B maka si A harus menggunakan bahasa Jawa krama alus. Di sini sangat penting sekali unggah-ungguh dalam berbicara dalam bahasa Jawa.


Kita akan mencoba belajar tentang Bahasa Jawa Ngoko, Bahasa Jawa Ngoko Alus, Bahasa Jawa Krama, dan Bahasa Krama Alus. Selain itu di contoh-contoh di bawah ini akan ada arti dalam bahasa Indonesia. Tujuannya adalah agar mudah dipelajari oleh siapa saja.

Di bawah ini adalah contoh-contohnya dalam kalimat:

Contoh 1

Bahasa Indonesia:
Membawalah jêruk itu!

Bahasa Jawa ngoko:
Nggawaa Jêruk Kuwi!

Bahasa Jawa Ngoko alus:
Panjênêngan ngampil jêruk kuwi!

Bahasa Jawa Krama:
Sampeyan mbêkta jêram mênika!

Bahasa Jawa Krama Alus:
Panjênêngan ngampil jêram mênika!


Contoh 2:

Bahasa Indonesia:
Tustelnya rusak, seandainya dibawa tidak ada gunanya.

Bahasa Jawa Ngoko:
Tustele rusak, digawaa ya ora ana gunane.

Bahasa Jawa Ngoko Alus:
Tustele rusak, diampila ya ora ana gunane.

Bahasa Jawa Krama:
Tustelipun risak, dipunbêktaa inggih botên wontên ginanipun.

Bahasa Jawa Krama Alus:
Tustelipun risak, dipunampila inggih botên wontên ginanipun.

Contoh 3:

Bahasa Indonesia:
Mobil saya undurkan, berilah aba-aba!

Bahasa Jawa Ngoko:
Mobile dak-undurne, abanana!

Bahasa Jawa Ngoko Alus:
Mobile adalêm undurake, panjênêngan paringi dhawuh!

Bahasa Jawa Krama:
Mobilipun kulo undurakên, sampeyan abani!

Bahasa Jawa Krama Alus:
Mobilipun adalêm undurakên, panjênêngan paringi dhawuh!

Contoh 4:

Bahasa Indonesia:
Jika minuman akan disajikan, memberilah isyarat!

Bahasa Jawa Ngoko:
Yen wedange arêp diladekake, ngabanana!

Bahasa Jawa Ngoko alus:
Yen unjukane arêp diladekake, panjênêngan maringi dhawuh!

Bahasa Jawa Krama:
Yen wedangipun badhe dipunladosakên, sampeyan ngabani!

Bahasa Jawa Krama Alus:
Yen unjukanipun badhe dipunladosakên, panjênêngan maringi dhawuh!

Contoh 5:

Bahasa Indonesia:
Merah-merah itu baju atau serbet?

Bahasa Jawa Ngoko:
Abang-abang kae klambi apa sêrbet?

Bahasa Jawa Krama:
Abrit-abrit mênika rasukan mênapa sêrbet?

Contoh 6:

Bahasa Indonesia:
Jika merah-merahan dengan kepunyaanmu, masih merah layang-layang saya.

Bahasa Jawa Ngoko:
Yen abang-abangan karo duwekmu, isih abang layanganku.

Bahasa Jawa krama:
Yen abrit-abritan kaliyan gadhahan sampeyan, taksih abrit layangan kula.

Contoh-contoh di atas adalah beberapa contoh pengguanaan bahasa Jawa ngoko, krama, dan juga disertai bahasa Indonesia supaya dapat dipelajari oleh siapa saja. Artikel selanjutnya bisa anda baca di blog saya ini. Semoga bermanfaat. Trimakasih.











No comments:

Post a Comment